Senin, 07 April 2008

Ke Rumah Sakit Lagi episod 2

Sebelum baca posting ini, baca posting dg judul yg sama minus episod 2 yaaa. Cerita awalnya di situ.

Jadi ceritanya nih...setelah ke rumah sakit hari Senin, hingga Kamis /Jumat kok Aqila masih turun naik saja temperaturnya. Terutama pagi hari dan malam hari...masih panas. Jadilah, setelah 5 hari panas gak turun2, kita bawa lagi dia ke rumah sakit.

Lapor ke perawatnya, dikasi prioritas ketemu dokternya. Sebelum ketemu dokter diambil darah dulu, standar...kalo demam sudah 5 hari gak turun mesti cek darah. DIcek oleh dokter, diminta ambil X-ray, takutnya pneumonia. Walah...

Dari hasil X-ray, ternyata paru2 tidak apa2 tapi respiratory tract nya yg infeksi/inflamasi, maka bu dokter denger bunyi phlegm di situ. Jadi lah Aqila diberi 1 seri antibiotik, Zyrtec u alerginya, nasal spray dan sirup ventolin (ya...dua2nya steroid lah) untuk pembuka tract dan mengobati inflamasinya. Dokter berpesan, Aqila mungkin akan tetap panas dalam 2-3 hari ini tapi setelah itu harusnya normal.

Begitu dimulai pemberian obatnya...demam Aqila hilang! Senangnya...
Tinggal yg repot bagaimana membuat dia nafsu makan lagi. Aduh aduh...susah deh, bundanya sampai kehilangan akal dan ide...mesti bikinkan apa lagi buat dia. Lha wong bubur gak doyan, mie2 an...biasanya doyan skrg gak doyan, soupy2 food...huek huek! Maunya makan pau isi lotus paste...tapi ini bikin gatel! Puyeng kan?

Satu lagi, dalam 3 bulan ini kita disarankan ketemu lagi dg dokter spesialis Alerginya Aqila. Soalnya sakitnya Aqila kali ini spt nya diperparah oleh saluran napasnya yg hipersensitif (lah iya lah...wong dia ada allergy rhinitis). Takutnya...biasanya... (bundanya Aqila jadi inget perkataan dokter Alerginya Aqila) setelah alergi rhinitis, biasanya lanjut ke Asma. Alamak....kesian bener anak bunda kalau ini benar.

Well...jangan pikir macem2 dulu, asma kan bisa dikontrol...kan baru ikut seminarnya? :)
Let's just see what the doctor would tell us when we see her next time!

Anyhow...bundanya Aqila sudah jadi korban nih...sekarang bundanya yg uhuk2 dan bersin2 dan srooot2....pilek! Udah ke dokter (juga!!!) tadi pagi, dikasi antibiotik juga...minum obat batuk dan runny nosenya...dan teler seharian ini!

Ohya...asal tahu saja, dokter di Singapura tidak biasa memberi antibiotik kalau tidak perlu2 banget. Jadi rupanya setelah pak dokter nya bunda mendengatr kisah sejarah penularan penyakit kali ini (hehe...to put it lightly ya) beliau pikir kali "sudahlah...kasi aja antibiotik biar cepet sembuh"! hahaha...

4 komentar:

>Lisa mengatakan...

Di musim dingin anak2 sini sering kena bronchiolite (mutasinya bronchite) dan biasanya dikasih obat spray yg dihirup (2x10 hirupan) nah obatnya itu ada 2 macem: ventoline + flixotide (kalo elo ventolinya sirup ya). jadi diobatin kira2 1 minggu, terus kalo next time kambuh lagi kita tinggal ngikutin pengobatan yg sama ( ga perlu ke dr lagi).

Dyah Peni Tunjung Sari mengatakan...

iya Lis...
Aqila juga didiagnosa kena bronchitis...gitu deh. Ventoline sirup, yg spray ke hidung (nasal spray) mometasone furuorate.

Next time kalo kambuh, bundanya Aqila udah tau deh. Ya moga2 gak usah kambuh lagi.

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

Wah,enaknya kalo di tempat yg peradabannya maju..obatnya bisa milih2..Di sini kalo ada pasien asma pertolongannya ya disuntik dexa ama dikasih tablet teofilin+salbutamol..lha adanya cuma itu..

myrna mengatakan...

halo. mbak..
bisa dijelaskan tes apa yg hrs dijalani klw ingin tau anak kita alergi jenis makanan apa saja? tes spt itu bisa utk anak umur brp ya mbak?

ahli gizi yg saya datangi mengatakan tes alergi bisa dilakukan utk anak umur 12 thn. trus disarankan memberikan semua jenis makanan ke anak (dicobain dikit2 gitu).
selama ini yg saya terapkan ke anak saya (2 thn) hanya dg menguji jenis makanan tertentu selama 4 hari.
makasih ya mbak..