Selasa, 01 April 2008

Ke Rumah Sakit Lagi

Sejak semalam Aqila panas tinggi, semalam 39.5C. Keesokan harinya panas hingga 40C, walau sudah diberi paracetamol, diberi mandi sponge, dilap2 pakai air suam2 kuku. Tetap saja panasnya tinggi, sore hari...Aqila mulai kelihatan layu. Wah...gawat nih, cepet2 aja dibawa ke KK Women's nad Children's Hospital, rumah sakit langganannya Aqila. Bukan apa-apa, soalnya semua medical record dia dari mulai lahir, sampai dokter spesialis alergi dan darahnya (ehm...ya Aqila ada sedikit blood disorder yg namanya Spherocytosis, tapi ini ceritanya lain kali aja ya) ada di situ, jadi lebih mudah lacak2 sejarah kesehatannya.

Intinya...begitu sampai di UGD bagian Anak, dia dicek lagi temperaturnya oleh perawat, ternyata 40.6C. Langsung dikasi obat penurun panas lagi (paracetamol aja). Selanjutnya ketemu dg dokter, tanya ini itu, periksa ini itu, tanya sejarah alergi (ada bbrp jenis obat yg Aqila kurang cocok) terus kita disuruh memandikan Aqila. Dikasi handuk, digiring ke kamar mandi. Untung anaknya kok ya tidak menolak, kalau di rumah...wah mesti kejar2an dulu loh!

Setelah mandi, observasi selama 1 jam. Sementara itu ayahnya Aqila datang dari kantor, Aqila seneng..main2 dan ketawa2 dg ayahnya. Walah...bundanya dikasi wajah memelas, dg ayahnya kok bisa ceria ;(

Setelah satu jam, ketemu lagi dg mbak Dokter kan, diperiksa lagi...eh...kok panasnya baru turun dikiiiit, sekarang 39C. Jadi diputuskan kasi obat lagi, kali ini ibufren. Sambil bundanya komat kamit berdoa, moga2 perutnya Aqila gak sakit. Soalnya obat ini suka bikin gastrik, alhamdulilla ternyata Aqila baik saja. Kita diminta kompres2 dia lagi....iya...semuanya yg melakukan ortu si anak lah...nursenya sibuk ngurus pasien2 lain. Tapi gakpapa...ortunya jadi belajar juga.

Observasi lagi kan 1 jam lagi...sememntara Aqila sudah gelisaaaahhh dan ngantuk berat, bolak balik bilang ..."I want to go home, bunda" Duhh....soon nak soon., bunda jua pingin pulang...cuapek badan dan mental.

Akhirnya dicek kedua kalinya panas sudah menurun jadi 38C. Kita boleh pulang...dg membawa berbotol2 obat penurun panas dan obat runny nose.

Diagnosa dokter : tonsilitis. Ada sedikit runny nose dan batuk2 jadinya.
Yah...inimah penyakit langganan bundanya dulu.

Apapun....alhamdulillah, Aqila sekarang sudah lebih baik. Sudah bobo dg nyenyak sejak di mobil tadi. Enak digoyang2 dan enak kena AC kali ya? Ato memang udah cape.

Ayahnya Aqila lega. Kata beliau sehari ini gak bisa kerja...memikirkan si kecil yg sakit. Dia teringat dulu waktu Aqila umur 2 bulan dan harus menginap di rumah sakit untuk transfusi darah, krn HBnya anjlok. Waktu itu sang Ayah lagi tugas di Jakarta, bunda sendiri saja di sini. Dua-duanya kebakaran jenggot lah!
Si ayah ...panik karena gak bisa lihat anaknya! Bundanya panik karena ngurus anak bayi di rumkit sendirian! Ya Allah...jangan pernah lagi deh ya diberi cobaan ini.

2 komentar:

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

Mbak,kalo kompres sebaiknya jangan pake alkohol,soale bisa mengiritasi kulit..Paling baik kompres pake air anget..Taruh di dahi ama kedua keteknya.
Semoga Aqila cepet sembuh ya mbak. ^_^

Dyah Peni Tunjung Sari mengatakan...

Makasih sarannya Pak dokter :)

Saya juga pernah baca kalo kompres dg alkohol itu tidak benar dan kebetulan pernah dapet leaflet dari RS ttg cara sponge-bath yg bener.

Alhamdulillah...Aqila sudah baik, walau sempat menularkan penyakit ke ibunya! huhuuuuuuuu