Jumat, 18 April 2008

HFMD on the Rise




Di kota kecil ini penyakit Hand Foot and Mouth Disease sedang merebak, ditandai dg banyaknya anak2 pre-schooler dan TK yang terkena penyakit ini. Sudah ada 2000 kasus pada bulan April ini saja, tentunya cukup mencemaskan para orang tua yang memiliki anak2 usia Balita dan TK yang bersekolah, termasuk saya.

HFMD penyakit yg disebabkan virus, strain EV71. Ada 1 kasus dimana anak yg terkena virus ini menderita brain damage! Waaah...serius. Tahun 2000/2001 penyakit ini juga mewabah dg korban 7 anak meninggal dunia!

Gejalanya: panas tinggi, hidup beringus, tangan dan kaki timbul bercak2 luka serta sariawan di mulut. Biasanya diawali dg panas dulu selama 2-3 hari, lalu bercak dan luka dan sariawan mulai muncul. Tapi kadang, gak pake panas dulu juga bisa, tiba2 bercak dan sariawan sudah melanda saja.

Bbrp minggu lalu Aqila sempat panas tinggi, hingga tidak bersekolah 1 minggu lamanya. Sempat khawatir juga...jangan2 ini HPMD. Tapi hasil tes darah negatif. Seklolah satu minggu, eeeh....sempet panas lagi, gak masuk sekolah lagi. Pada hari di mana Aqila gak masuk sekolah, bundanya dapat tilpon dari guru di sekolah. Dia tanya ttg Aqila, dan juga....mengabarkan bhw ada teman satu kendaraan antar-jemputnya yg kena penyakit HFMD! walaaaaah....bundanya Aqila langsung kebakaran rambut (soalnya gak punya jenggot)

Walhasil...Aqiola kita grounded 2 hari lagi. Biarin deh bete di rumah...(yg bete ibunya lah..cuapek nian main seharian dg anak kecil). Paling2 main di playground deket rumah. Baru hari ini dia sekolah lagi, setelah yakin Aqila gak apa2, senang2 dan hepi2 saja....

Setelah lebih berpengalaman (dan berpengetahuan) menjadi seorang ibu, saya baru sadar, ketika Aqila berumur sekitar 2 tahunan, sepertinya dia pernah terkena penyakit ini.

Jadi berpikir....dulu di tanah air, kok sptnya gak pernah denger penyakit ini? Apa memang gak ada ya? Hmmm....mesti tanya pak dokter Andri kali ya?


Ini link ttg penyakit HFMD http://www.hpb.gov.sg/hpb/default.asp?pg_id=865&aid=272

2 komentar:

Andri Kusuma Harmaya mengatakan...

Gejalanya koq hampir sama dg morbili ya mbak?Seumur2 aku belum pernah njumpai kasusnya..Gak tahu kalo di Indonesia skr ada kasusnya apa gak..Aku jarang nonton tv je,maklum..hidup di pedalaman listriknya nggak mesti..hiks..

Dyah Peni Tunjung Sari mengatakan...

waduh...morbili itu apa ya?
Nanti..nanti saya cari info di internet dulu yah.

Kesian jarang nonton TV, tapi saya juga jarang kok! hehe

Kalo TV nyala...mesti programmnya Aqila...huhuuuuuuuu... kartun tun tun!